Hubungan China yang rumit dengan Cryptocurrency

Topik hari ini akan menjelaskan hubungan yang rumit antara China dan cryptocurrency. Selama bertahun-tahun, ekonomi kedua terbesar di dunia telah cukup terkenal mengenai ledakan cryptocurrency. Kenapa begitu?

Penting untuk menganalisis hubungan ini kerana penyertaan penting China dan pengaruh yang tidak dapat dinafikan terhadap ekonomi dunia hanya akan terus berkembang. Mempunyai pemain yang kuat di pasaran global yang menjauhkan diri dari cryptocurrency dan blockchain bukan sahaja dapat mempengaruhi masa depan perdagangan global tetapi juga menjadi contoh untuk diikuti oleh negara lain.

Sama ada arah negatif atau positif, kita tidak boleh benar-benar mengatakannya tetapi kita akan cuba meringkaskan dan memahami sebab-sebab di sebalik pandangan negara mengenai cryptocurrency.

Sebelum kita sampai ke sana, mari kita beritahu anda beberapa fakta menarik mengenai China untuk dicuba dan difahami mengapa sangat penting untuk membincangkan hubungan negara dan teknologi blockchain yang banyak yang dipersetujui adalah masa depan transaksi dan pembayaran kewangan.

  • Ekonomi eksport China tumbuh sekitar 1,000% antara tahun 1970-an dan 2010.

  • China mempunyai jumlah jutawan terbesar kedua selepas AS.

  • China terkenal sebagai “kilang dunia” kerana asas pembuatan dan eksportnya yang besar.

  • Dalam 10 tahun terakhir, purata pendapatan isi rumah di China meningkat lebih dari 400%.

  • China berjaya mengangkat lebih banyak orang dari kemiskinan daripada negara lain di dunia.

  • China adalah pengeksport terbesar dan pengimport barang dagangan kedua terbesar di dunia.

  • Dari segi FDI (Foreign Direct Investment), China adalah penyedia kedua terbesar dan penerima teratas.

  • Menjelang 2025, KDNK China dijangka mengatasi AS.

  • Kerajaan China telah melaburkan triliunan dolar untuk infrastruktur untuk memastikan ekonomi berkembang, perniagaan baru berkembang dan pengguna berkembang dan berpuas hati.

  • Menurut IMF (Dana Kewangan Antarabangsa), China mempunyai rizab mata wang asing terbesar di dunia, mencapai USD 3,073 bilion (Disember 2018).


Anda dapat mengetahui maklumat yang lebih menarik mengenai kesan ekonomi dan perdagangan China di sini.

Mari kembali ke topik perbincangan utama: China dan cryptocurrency!

Peraturan

Tahun lalu, People’s Bank of China (PBOC), yang merupakan badan pihak berkuasa pusat yang mengatur semua institusi kewangan dan bertanggungjawab untuk menggubal dasar monetari negara telah menjelaskan bahawa cryptocurrency tidak diinginkan.

Menurut pernyataan awal, dibuat pada awal tahun 2018, akses ke semua pertukaran cryptocurrency domestik dan asing dan laman web ICO akan disekat. China bertujuan untuk menghentikan semua perdagangan cryptocurrency dengan larangan pertukaran asing yang tegas.

Badan perancang ekonomi teratas juga telah mencadangkan peraturan baru yang akan menutup semua kemudahan perlombongan cryptocurrency tempatan.

Untuk mengingatkan semua orang, perlombongan cryptocurrency adalah proses mengesahkan transaksi di rangkaian bentuk wang digital seperti Bitcoin atau Ethereum dan menerima duit syiling sebagai ganjaran. Untuk melakukannya, anda memerlukan perkakasan hebat yang akan menghabiskan banyak tenaga elektrik.

China sebenarnya merupakan rumah ladang perlombongan cryptocurrency terbesar di dunia kerana elektrik yang murah di wilayah kaya arang batu di Xinjiang dan Mongolia Dalam. Pelombong China juga telah mengerahkan mesin mereka di provinsi Yunnan dan Sichuan selatan untuk memanfaatkan tenaga hidro murah yang terdapat di kawasan itu semasa musim hujan.

Walau bagaimanapun, pelombong China kemungkinan besar harus melepaskan pangkalan mereka di Yunnan dan Sichuan dan mempertimbangkan untuk berpindah ke negara asing jika mereka ingin menyimpan cryptocurrency perlombongan.

Diharapkan sebagai hasil dari undang-undang baru, Perlombongan Bitcoin tidak lagi akan dikuasai oleh China dan menjadi lebih terdesentralisasi.

Ini bukan kali pertama kita mendengar mengenai pihak berkuasa yang cuba memaksakan a Larangan perlombongan Bitcoin di China.

Pada awal tahun 2018, pengawal selia kewangan Internet terkemuka di China juga mengeluarkan notis kepada syarikat untuk mula keluar dari perniagaan perlombongan cryptocurrency kerana risiko spekulasi mata wang maya yang tinggi. Pesanan itu tidak dapat dilaksanakan tetapi banyak pelombong tempatan terpaksa mencari pilihan alternatif di negara-negara seperti Kanada dan AS.

Pada akhir tahun 2018, juga diumumkan bahawa China akan menyekat semua akses ke lebih dari 120 laman web yang dikendalikan oleh pertukaran cryptocurrency luar pesisir, yang menyediakan perkhidmatan perdagangan kepada warga negara.

Laman web domestik yang berkaitan dengan cryptocurrency, termasuk Bitcoin, akan dipantau dan ditutup juga.

Semua tindakan ini, bertujuan untuk menghilangkan hampir semua jejak yang membawa kepada cryptocurrency, perdagangan cryptocurrency dan penawaran duit syiling awal (ICO) di peringkat tempatan dan global, akan menghancurkan pasaran sepenuhnya.

“Untuk mengelakkan risiko kewangan, China akan meningkatkan langkah-langkah untuk menghapus platform darat atau luar pesisir yang berkaitan dengan perdagangan mata wang maya atau ICO,” kata sebuah penerbitan, yang berafiliasi dengan People’s Bank of China (PBOC).

Mengapa China melarang perdagangan dan pertukaran Bitcoin?

Larangan bitcoin China

Sebab utama di sebalik intensiti tindakan tersebut adalah untuk melindungi ekonomi tempatan dan menghilangkan kebimbangan ketidakstabilan kewangan.

Kedai media dalam talian yang berfokus pada blockchain dan cryptocurrency juga ditutup. Ini agak malang kerana sebahagian daripada mereka mengumpulkan modal usaha berjuta-juta dolar. “Pengawas” Internet China menyekat akaun awam rasmi mereka tahun lalu kerana pelanggaran terhadap peraturan baru.

Untuk menggambarkan lebih lanjut bagaimana negara merasakan cryptocurrency dan potensi penyebarannya dalam kehidupan seharian kita, daerah Chaoyang tengah Beijing juga mengeluarkan notis pada bulan Ogos 2018, dengan menyatakan bahawa hotel, bangunan pejabat dan pusat membeli-belah tidak dibenarkan mengadakan acara yang mempromosikan cryptocurrency.

China dan ICO

ICO adalah satu bentuk pengumpulan dana bersumber dari mana syarikat menukar cryptocurrency mereka yang baru dibuat (disebut token), untuk pembayaran dalam cryptocurrency yang ada, biasanya yang seperti Bitcoin atau Ethereum. Dengan berbuat demikian, pelabur ICO mendapat keuntungan apabila token baru mereka mulai mendapat nilai pada kadar yang lebih cepat daripada cryptocurrency yang biasa mereka bayar untuk mereka semasa fasa crowdsourcing.

September lalu, pengawal selia China melarang ICO secara rasmi. Mereka menggambarkan ICO sebagai “aktiviti penggalangan dana haram yang tidak sah.”

ICO dan platform lain yang menjalankan operasi pertukaran cryptocurrency diminta untuk memindahkan operasi mereka ke negara-negara di mana aktiviti tersebut dibenarkan, seperti Singapura.

Keputusan

hasil dari larangan bitcoin china

Sejak pengumuman rasmi tahun lalu, hampir 100 pertukaran cryptocurrency dan hampir sama jumlah projek ICO telah ditutup di China.

Hasilnya, pasangan perdagangan Yuan-Bitcoin telah menurun dengan ketara dari 90% kepada kurang daripada 5% daripada jumlah keseluruhan perdagangan Bitcoin di dunia, menurut Shanghai Securities News.

Wakil gabenor bank pusat mengatakan bahawa, “Sekiranya keadaan masih seperti yang berlaku pada awal tahun ini, lebih dari 80 peratus perdagangan bitcoin dunia dan pembiayaan ICO akan berlaku di China – bagaimana keadaannya hari ini? Ia sangat menakutkan. “

Menurutnya, pengekangan pertukaran cryptocurrency, ICO dan aktiviti lain yang berkaitan dengan cryptocurrency adalah keputusan yang tepat untuk negara.

The Larangan crypto China mengakibatkan peningkatan perolehan dalam urus niaga luar negeri, yang menyebabkan pengelakan pematuhan peraturan. Ini cukup berisiko untuk sistem kewangan kerana penerbitan cryptocurrency yang tidak sah. Ini akan melibatkan skema dan serangan pemasaran untuk menipu wang rakyat yang kurang memahami kripto.

People’s Bank of China (PBOC) menganggap mata wang digital sebagai tidak sah kerana tidak dikeluarkan oleh institusi kewangan yang diiktiraf. Bukan hanya itu, tetapi kerana mereka tidak memiliki status hukum, China tidak cenderung menjadikan mereka setara dengan wang dan menasihati warganya agar tidak beredar sebagai mata wang.

Walau bagaimanapun, banyak pakar kewangan juga berpendapat bahawa implikasi realistik larangan pertukaran, perdagangan dan ICO cryptocurrency adalah rendah dan tidak ada cara untuk melarang perdagangan cryptocurrency sepenuhnya.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, China adalah rumah bagi jumlah ladang perlombongan Bitcoin terbesar di dunia kerana banyak wilayah yang menawarkan elektrik bersubsidi murah. Perlombongan telah berubah menjadi usaha yang menguntungkan bagi banyak orang Cina. Larangan oleh pihak berkuasa China pasti akan memberi kesan negatif pada keseluruhan pasaran cryptocurrency. “Peraturan yang lebih ketat akan membebani alam cryptocurrency, ” seperti yang dikatakan oleh banyak pakar dan ahli perniagaan, termasuk Wayne Cao, yang memiliki perniagaan yang baru-baru ini menawarkan 10 Billion token dalam ICO.

Pakar kewangan lain berpendapat bahawa hanya perlu waktu sebelum China mencabut larangan cryptocurrency. Sifat cryptocurrency yang berdaya tahan akan membantu mereka kembali dan dengan itu semakin banyak peraturan harus dirancang dan digunakan.

Pada akhirnya, mencari jalan untuk melarang atau mengatur pasaran mata wang maya berasaskan desentralisasi, bebas peraturan dan blockchain secara berkesan akan tetap menjadi cabaran besar bagi mana-mana badan pengawal selia, walaupun China yang kita bicarakan.

Juga, melarang ICO tempatan dan platform pertukaran cryptocurrency tidak dapat menyelesaikan masalah kerana banyak peniaga dan peniaga beralih ke platform luar negara untuk terus mengambil bahagian dalam urus niaga mata wang maya. Secara keseluruhan, ICO dan perdagangan mata wang maya tidak dapat ditarik sepenuhnya dari China, walaupun terdapat larangan rasmi.

Iklan untuk cryptocurrency telah berhenti muncul yang mungkin merupakan salah satu hasil yang paling ketara dari peraturan cryptocurrency yang ketat yang diberlakukan tahun lalu.

Di China, adalah perkara biasa bagi orang untuk menggunakan VPN (rangkaian peribadi maya) untuk berdagang cryptocurrency kerana banyak platform pertukaran berpindah ke Jepun atau Singapura. Walau bagaimanapun, mempromosikan platform ini dan menarik orang baru mungkin agak sukar kerana mempromosikan program perniagaan yang berkaitan boleh membuat anda dipenjara.

Jepun dan Singapura juga akan mendapat keuntungan dari pesanan baru oleh PBOC, dengan menyatakan bahawa institusi kewangan mesti berhenti memberikan dana untuk sebarang aktiviti yang berkaitan dengan cryptocurrency di China. Anda tidak dapat merobohkan perdagangan sepenuhnya. Orang yang mahu melakukan itu mesti pergi ke suatu tempat. Mereka akan berpaling ke Singapura dan Jepun dan tidak ada yang dapat dilakukan oleh China.

Pemikiran terakhir

Walaupun banyak negara dan pengusaha global menganggap kewangan blockchain, kewangan digital dan kewangan pintar sebagai langkah logik dan sangat menarik seterusnya menuju desentralisasi dunia kewangan, ada negara seperti China yang masih jauh dari arah aliran ini.

Bukan hanya jauh tetapi berusaha keras untuk memastikan semua platform, kedai dan aktiviti yang berkaitan dengan cryptocurrency dihapuskan sepenuhnya.

China ingin memastikan teknologi blockchain tidak membahayakan kepentingan pengguna atau menjejaskan kestabilan pasaran kewangan.

Sekali lagi, terdapat keseluruhan isu teori berbanding praktik. Orang yang berminat untuk berdagang, melombong dan menjadi sebahagian daripada komuniti kewangan digital akan berpindah, menggunakan VPN atau mencari cara lain untuk mempraktikkan perkara yang menarik bagi mereka.

Mari kita meringkaskan keadaan sekali lagi:

  • Walaupun China adalah rumah kepada ladang perlombongan cryptocurrency terbesar di dunia, banyak lombong Bitcoin di China telah berhenti beroperasi atau berpindah ke lokasi baru pada awal tahun 2018.

  • Pertukaran cryptocurrency atau platform perdagangan dilarang secara berkesan. Melakukan aktiviti tersebut dianggap tidak sah dan boleh membawa anda hukuman penjara.

  • Bank perdagangan dan syarikat pembayaran diperintahkan untuk tutup semua akaun perdagangan Bitcoin dan jangan beroperasi dengan atau menerima sebarang bentuk pembayaran cryptocurrency atau melakukan transaksi cryptocurrency.

  • Mempromosikan pertukaran cryptocurrency atau berdagang dalam talian adalah haram.

  • Setakat larangan Bitcoin di China, pemilikan Bitcoin masih sah tetapi perdagangan tidak sah.

Masa depan adalah positif

masa depan bitcoin

Bitcoin dan mata wang kripto lain telah kembali ke sorotan media China setelah beberapa tahun bertakung.

Setelah Facebook baru-baru ini mengumumkan projek cryptocurrency barunya, bernama Libra, media milik negara China, Xinhua News Agency, mengumumkan bahawa minat pelabur terhadap cryptocurrency semakin meningkat. Kemuncak baru-baru ini disebabkan oleh Bitcoin yang menganggap ciri-ciri “aset safe haven”, berbanding dengan kelambatan ekonomi makro dan turun naik yang besar di pasaran modal global.

Cryptocurrency telah mula menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Pada awal musim panas ini, carian topik yang berkaitan dengan Bitcoin di China meningkat.

Bukan hanya itu tetapi Huobi, a Pertukaran cryptocurrency Cina aplikasi yang berpindah ke Singapura selepas tindakan keras di China dari 2017-2018, menjadi tren di kedai aplikasi iOS China.

Walaupun cryptocurrency telah mendapat perhatian media lebih banyak tahun ini, kita masih belum melihat sama ada China akan memutuskan untuk melunakkan peraturannya terhadap cryptocurrency atau tidak.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector