Hashgraph VS Blockchain 2021: [Panduan Perbandingan Teknologi Penuh]

Perbahasan berterusan yang pernah kita lihat di dunia crypto adalah Hashgraph vs Blockchain, tetapi untuk benar-benar menyelidiki perbandingan itu, kita perlu memahami apa itu Blockchain dan Hashgraph.

Blockchain adalah teknologi revolusioner yang akan mengganggu hampir semua industri yang melibatkan kepercayaan. Ini dipopularkan oleh kes penggunaan pertama yang berjaya, bitcoin, dan sangat mengembangkan kemampuannya ketika memperoleh sokongan bahasa skrip melalui pembebasan Ethereum.

Ini menandakan permulaan ledakan kes penggunaan yang berbeza untuk teknologi Blockchain dari sektor kewangan, logistik, identiti, dan juga pemerintahan. Walau bagaimanapun, walaupun terdapat tawaran inovatif dan banyak faedah, ia gagal mendapatkan penerapan arus perdana terutamanya kerana keterbatasan teknologinya terhadap skala.

Sebilangan besar Blockchain yang kita miliki hari ini tidak cukup untuk menampung jumlah transaksi yang diperlukan untuk penggunaan besar-besaran. Ini kerana mencapai skalabilitas dalam persekitaran yang terdesentralisasi adalah usaha yang sangat mencabar.

Pembangun Bitcoin telah mencari kaedah bagaimana mencapainya selama lebih dari satu dekad tetapi gagal melakukannya. Perkara yang sama dapat dikatakan dengan ethereum, yang mempunyai mekanisme konsensus yang sama. Mungkin teknologi yang membatasi adalah Blockchain itu sendiri, dan para pembangun harus mencari alternatif blockchain, teknologi yang “tanpa blok” seperti Hashgraph.

Oleh kerana populariti bitcoin dan penggunaan istilah BLOCKCHAIN ​​yang longgar, kami telah mengaitkan Blockchain dengan semua teknologi lejar diedarkan (DLT). Sebenarnya, ada jenis DLT lain yang boleh digambarkan sebagai blockchain tanpa blok kerana alasan mudah mereka tidak menggunakan blok.

Salah satu DLT tersebut adalah hashgraph, yang merupakan DLT jenis Directed Acyclic Graph (DAG). Menurut penyokong hashgraph, ia lebih baik daripada Blockchain bukan sahaja dari segi skala tetapi juga dari segi kos. Hashgraph vs Blockchain, yang mana lebih baik? Mari kita ketahui.

Hashgraph vs Blockchain

Apa itu Hashgraph?

Hashgraph telah digambarkan sebagai alternatif blockchain yang layak; ia tidak mempunyai had skalabiliti yang sama dari Blockchain dan mempunyai kecekapan kos tenaga yang lebih baik. Kelebihan utamanya berasal dari reka bentuk DLTnya.

Daripada menggunakan blok, Hashgraph beroperasi berdasarkan nod dan hash. Nod melakukan transaksi antara satu sama lain, sementara hash berfungsi sebagai bukti untuk transaksi tersebut. Ia menggunakan Toleransi Kesalahan Byzantium Asinkron (aBFT) atau ‘gosip mengenai protokol gosip’ dan Pengundian Maya untuk mencapai kata sepakat.

Apa itu Blockchain?

Blockchain, di sisi lain, menggunakan rangkaian blok untuk merekod transaksi di rangkaiannya. Blok-blok ini dibuat apabila konsensus dicapai dengan menggunakan pelbagai jenis mekanisme konsensus di blok-blok yang berbeza.

Contoh terbaik dari rangkaian blockchain adalah Ethereum, yang kini menggunakan protokol konsensus Proof-of-Work (PoW). Ini melibatkan perlombongan kriptografi melalui satu siri pengiraan matematik yang kompleks untuk menentukan siapa yang akan dibenarkan menulis blok seterusnya dan mendapat ganjaran dalam melakukannya.

Perbandingan Langsung Hashgraph vs Blockchain

HashgraphBlockchain
Hashgraph Blockchain
Skalabiliti: Mengalahkan Blockchain dalam hampir semua aspek Skalabiliti: Kekurangan ciri yang dimiliki Hashgraph
Desentralisasi dan Keselamatan: Kurang ujian masa dan langkah keselamatan yang disetujui. Desentralisasi dan Keselamatan: Telah berada dalam talian selama bertahun-tahun dan keselamatannya diuji sebelumnya.
Cryptocurrency: Fungsi dan Ciri yang Hebat Cryptocurrency: Fungsi dan Ciri yang Hebat
Alat Pembangunan: Banyak aplikasi sentiasa keluar Alat Pembangunan: Banyak aplikasi sentiasa keluar
Aplikasi dan Perkongsian yang Terdesentralisasi: Cukup baru untuk dunia kripto dan kekurangan aplikasi terdesentralisasi seperti Blockchain Aplikasi dan Perkongsian yang Terdesentralisasi: Banyak aplikasi terdesentralisasi yang siap digunakan.
Ketahui Lebih Lanjut Ketahui Lebih Lanjut

Memecahnya

Kami telah mengenal pasti 8 kategori untuk membandingkan dua teknologi lejar yang diedarkan. Ini adalah skalabiliti, desentralisasi, keselamatan, cryptocurrency, kontrak pintar, alat pembangunan, dApps, dan perkongsian.

Perenggan berikut akan menerangkan setiap kategori dan membandingkan dua DLT. Di akhir setiap bahagian, kami memilih antara dua kemenangan. Kami juga boleh menganggap bahagian sebagai undian apabila tidak ada pemenang yang jelas dalam kategori tersebut. 

Skalabiliti 

Dari segi skalabiliti, tidak ada keraguan bahawa Hashgraph mengalahkan tangan blockchain ke bawah. Transaksi blockchain direkod secara kronologi, yang bermaksud tidak ada transaksi baru yang dapat dicetuskan sementara transaksi sebelumnya belum diselesaikan atau disahkan.

Ini berfungsi sebagai reka bentuk hambatan utama untuk rantaian blok. Hashgraphs, sebaliknya, menyokong transaksi selari. Ini bermaksud banyak transaksi dapat diproses pada masa yang sama. Hashgraph mendakwa bahawa ia dapat memproses 250,000+ transaksi sesaat (TPS) dengan pemprosesan selari.

Blockchain seperti Ethereum hanya mampu melakukan sekitar 25 TPS dengan beberapa blockchain generasi baru mendorong 4,000 TPS seperti EOS. Walaupun terdapat beberapa projek blockchain yang sukar diusahakan untuk mencari penyelesaian untuk penskalaan mendatar (pemprosesan selari), tidak ada yang mencapai 250K TPS.

Ethereum akan segera melancarkan lelaran rangkaiannya yang seterusnya yang dijuluki sebagai Ethereum 2.0, yang dikhabarkan mampu mencapai 25,000 TPS. EOS juga mengeluarkan protokol yang dikemas kini yang disebut EOS 2.0, yang mendakwa 4x-16x lebih cepat daripada versi semasa. Namun, di sebalik penambahbaikan ini, masih kurang dibandingkan dengan apa yang ditawarkan oleh Hashgraph. 

Pemenang: Hashgraph

Hashgraph yang bijak skalabiliti memenangi pusingan ini kerana ia menawarkan platform yang lebih diskalakan berbanding dengan Blockchains yang masih belum mengembangkan penyelesaian yang dapat menawarkan tahap prestasi yang sama.

Desentralisasi dan Keselamatan

Desentralisasi dan keselamatan mungkin merupakan ciri terpenting dari mana-mana teknologi lejar yang diedarkan. Dari segi dua ciri ini, tidak ada yang dapat mengalahkan Blockchain. Blockchain klasik, walaupun mempunyai fungsi terhad, adalah Blockchain bitcoin, yang menggunakan mekanisme konsensus PoW.

Secara meluas dianggap sebagai standard untuk desentralisasi dan keselamatan. Sepanjang kitaran hayatnya, tidak pernah terjejas atau merosot. Yang terburuk yang terjadi sejauh ini adalah kesesakan rangkaian, yang menyaksikan kelewatan transaksi dan bayaran transaksi yang meningkat.

Hashgraphs, sebaliknya, mempunyai mekanisme desentralisasi, yang telah kita bincangkan sebelumnya dalam bentuk aBFT dengan pengundian maya. Ini adalah mekanisme keselamatan dan konsensus yang agak baru yang belum lulus ujian masa, tidak seperti Blockchain. Melihat sudut kritikal yang lain, Hashgraphs bukan sumber terbuka.

Ini adalah teknologi yang dipatenkan yang dimiliki oleh Swirlds Corporation, sebuah syarikat yang dicipta oleh Leemon Baird, pencipta Hashgraph. Dengan ini, kita dapat mengatakan bahawa Hashgraph mempunyai tahap desentralisasi yang lebih rendah dalam hal ini dan belum menunjukkan bukti yang cukup bahawa ia dapat bertahan dalam ujian masa.

Pemenang: Blockchain

Selama bertahun-tahun lamanya, Blockchain telah membuktikan dirinya sebagai teknologi berkesan yang selamat dan terdesentralisasi, yang merupakan cadangan nilai utama teknologi. Hashgraph masih belum membuktikan dirinya, dan teknologi yang dipatenkan menimbulkan keraguan terhadap pengaruh signifikan pemilik paten terhadap teknologi tersebut. Keselamatan secara langsung berkaitan dengan desentralisasi, dan kerana Blockchain lebih terdesentralisasi, ini mengatasi Hashgraph.

hashgraph vs blockchain

Cryptocurrency dan Kontrak Pintar

Platform Hedera Hashgraph menggunakan duit syiling kripto Hashgraph yang disebut Hbar. Ia berfungsi sebagai token utiliti utama teknologi lejar diedarkan. Hbar pantas dan menawarkan yuran rangkaian yang rendah, yang menjadikannya sesuai untuk pembayaran mikro, terutama dalam pelbagai model pengewangan mikro dalam talian. Hbar juga digunakan untuk memberi penghargaan kepada operator nod pada rangkaiannya.

Blockchain, di sisi lain, juga menawarkan token utiliti yang memanfaatkan pelbagai rangkaian block dalam industri ini. Terserah kepada pelbagai pemaju projek untuk menentukan pelbagai kes penggunaan token asli mereka, yang dapat terdiri dari media pertukaran, hak untuk memilih, atau token pemerintahan. 

Di samping itu, kedua-dua DLT menawarkan Kontrak Pintar, yang memperluas fungsi masing-masing dari dua DLT. Walaupun tidak semua blockchain menawarkan kontrak pintar, banyak blockchain baru adalah platform yang melaksanakan pelaksanaan Smart Contracts. Sebilangan besar kontrak pintar tidak berubah, yang bermaksud tidak mungkin ada peningkatan perubahan yang dapat dilakukan pada mereka.

Satu-satunya cara untuk memperkenalkan semakan atau kemas kini adalah dengan membuat yang baru. Hahsgraph, bagaimanapun, menunjukkan mekanisme pilihan untuk membolehkan “arbitrase mengikat.” yang bermaksud perubahan dapat diperkenalkan kepada kontrak pintarnya jika perlu sekiranya beberapa pihak bersetuju.

Pemenang: Cabutan

Dari segi cryptocurrency dan kemampuan kontrak pintar, kami percaya bahawa ini adalah keputusan kerana kedua-dua hashgraph dan Blockchain menawarkan fungsi dan ciri yang sama. Hashgraph menawarkan “arbitrase yang mengikat” untuk membuat peningkatan, semakan, atau pembalikan dalam kontrak pintar sementara ini adalah ciri baru; terdapat projek blockchain yang mengembangkan ciri serupa.

Alat pembangunan

Untuk membantu pembangun menggunakan DLTnya, Hedera Hashgraph telah melancarkan kit pengembangan perisian sumber terbuka (SDK) yang menawarkan tiga perkhidmatan yang ditawarkan di platformnya, termasuk cryptocurrency, penyimpanan fail, dan kontrak pintar. Hashgraph SDK mengandungi contoh tiga perkhidmatan yang ditawarkan, yang dapat diubahsuai dengan mudah agar aplikasi dapat berjalan dengan mudah.

Selain itu, ia memberikan pengenalan API Hashgraph yang berkesan serta semua alat yang diperlukan untuk menghasilkan papan kekunci peribadi dan awam dan untuk menandatangani transaksi secara digital. Ini berada di atas kemampuannya untuk menjalankan kontrak pintar yang ditulis pada Solidity, yang membolehkan kelancaran migrasi untuk Eth Dapps.

Kemasukan Hashgraph untuk menyokong Solidity adalah pengakuan dan pengiktirafan bahawa kebanyakan aplikasi terdesentralisasi (dapps) yang berkaitan dan berprofil tinggi berada di platform kontrak pintar Ethereum, yang merupakan DLT berasaskan blockchain.

Walaupun Hashgraph mungkin mempunyai kelebihan skalabilitas yang besar berbanding DLT berdasarkan blockchain, terdapat banyak projek di industri yang meneroka penskalaan mendatar (pemprosesan selari) melalui pelbagai teknik penangkapan. Blockchain juga boleh menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-Stake untuk menghilangkan algoritma Proof-of-Work yang mahal dan nampaknya boros. 

Pemenang: Cabutan

Pembangun adalah darah kehidupan bagi setiap teknologi lejar yang diedarkan. Merekalah yang menghasilkan aplikasi desentralisasi yang berbeza (dapps). Dengan itu, Hashgraph dan Blockchain menawarkan pembangun mereka alat yang diperlukan untuk membolehkan mereka membuat dan mengembangkan aplikasi yang tepat pada masanya dan berguna. 

Permohonan dan Perkongsian yang Terdesentralisasi

Hedera Hashgraph adalah DLT yang agak baru, dan, dapat difahami, tidak banyak aplikasi hashgraph di luar sana. Ini mungkin sebab mengapa Hashgraph menambahkan sokongan kepada Solidity, untuk membolehkan pembangun blockchain melancarkan migrasi ke platformnya.

Seperti sekarang, hanya ada sedikit aplikasi terdesentralisasi yang berjalan di Hashgraph, dan belum ada projek blockchain berprofil tinggi yang telah berpindah ke platformnya. Oleh itu kita boleh mengatakan bahawa sejauh dapps pergi, Blockchain masih menjadi raja. 

Walau bagaimanapun, potensi aplikasi Hasgraph tidak dapat diabaikan, terutama ketika ada banyak syarikat berprofil tinggi yang bergabung dengan kelompok pemerintahan Hedera Hashgraph. Adalah agak selamat untuk mengatakan bahawa beberapa atau banyak syarikat ini akan memanfaatkan teknologi Hashgraph untuk menggunakan DLT mereka, sama ada awam atau swasta.

Tetapi sekali lagi, cadangan nilai Blockchain adalah untuk menawarkan produk dan perkhidmatan alternatif yang tidak dikendalikan atau dipengaruhi oleh syarikat, menawarkan model pengewangan yang lebih adil dan inklusif serta lebih telus dan tahan penapisan. 

Kerjasama Hashgraph dengan syarikat berprofil tinggi dapat dilihat sebagai pedang bermata dua kerana ia juga dapat dianggap sebagai salah satu kelemahan Hashgraph. Sebilangan besar syarikat yang bergabung dengan badan pemerintahan Hashgraph menjadi anggota bukan kerana nilai atau misi mereka sesuai dengan cita-cita desentralisasi.

Sebagai gantinya, manfaatkan teknologi untuk kecekapan operasi yang lebih baik atau kurangkan biaya atau dengan cara pemasaran untuk menunjukkan kepada para pelabur, pengguna, dan penyokongnya bahawa mereka berada di barisan hadapan teknologi baru. 

Sebaliknya, untuk mencapai penggunaan besar-besaran dan menjadi arus perdana, syarikat DLT akan memerlukan bantuan institusi yang mapan dan berpengaruh untuk menyampaikan berita itu kepada masyarakat. Ini bererti mereka harus bekerjasama dengan syarikat yang mereka rancangkan untuk diganti atau akhirnya diganti. Kita dapat melihat ini berlaku dengan bitcoin, di mana ia semakin bersilang dengan kewangan tradisional untuk menyebarkannya. 

Pemenang: Undian Berpisah

Blockchains mempunyai aplikasi yang lebih terdesentralisasi dan oleh itu adalah pemenang yang jelas dalam aspek ini. Sejujurnya dengan Hashgraph, perjalanannya baru saja bermula, dan lebih banyak dapps dapat dilancarkan di platformnya dari masa ke masa, tetapi buat masa ini, Blockchain mengambil masa ini. Dari segi Perkongsian, kami percaya bahawa ini adalah undian, seperti Hashgraph, beberapa blockchain juga mempunyai banyak perkongsian berprofil tinggi di Ethereum Enterprise Alliance.

Pengiraan Akhir

Hashgraph:

DLT ini hanya menang dalam satu kategori daripada lapan kategori yang kami gunakan dalam ulasan ini. Ini termasuk dalam kategori skalabiliti. Ia kalah dari Blockchain dalam tiga kategori sambil menarik kategori yang selebihnya.

Blockchain

DLT ini menang dalam 3 kategori, desentralisasi, keselamatan, dan dApps atau aplikasi terdesentralisasi. Blockchain dan Hashgraph menarik dalam cryptocurrency, kontrak pintar, alat dev, dan perkongsian.

Kelebihan dan Kekurangan Hashgraph

Kelebihan Hashgraph

  • Berskala
  • Rakan Berat Berat
  • Alat pembangunan yang lengkap
  • Menyokong keteguhan

Kekurangan Hashgrpah

  • Berpusat
  • Teknologi Hak Milik

Ketahui Lebih Lanjut

Kebaikan dan Keburukan Blockchain

Kelebihan Blockchain

  • Selamat
  • Desentralisasi
  • Sumber terbuka
  • Platform pilihan untuk dApps

Kekurangan Blockchain

  • Isu Skalabiliti
  • Kurangnya kejelasan peraturan

Ketahui Lebih Lanjut

Hashgraph VS Blockchain: Keputusan Akhir

Menyimpulkan semuanya, kita dapat melihat bahawa Blockchain keluar di atas. Satu-satunya kategori yang dimenangi Hashgraph adalah skalabiliti. Walaupun ini adalah aspek penting dari setiap teknologi Ledger Terdistribusi, aspek lain sama pentingnya, yang dikuasai oleh Blockchain.

Hashgraph masih sangat baru, dan hanya masa yang akan memberitahu jika ia dapat mengalahkan Blockchain dalam aspek perbandingan kami yang lain. Apa pendapat kamu? Tolong beritahu kami di bahagian komen dalam artikel ini.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me