Apakah kontrak pintar?

Walaupun teknologi blockchain telah memperkenalkan kemampuan pengguna di seluruh dunia untuk melakukan transaksi peer-to-peer, masalah lain yang perlu dipertimbangkan oleh sistem monetari adalah bagaimana memfasilitasi perjanjian kewangan yang kompleks. Bagi pengguna cryptocurrency, ketiadaan bank pusat pengawal selia bermaksud bahawa perjanjian mesti selalu dibuat dengan pihak yang dipercayai, kerana pembayaran balik atau jaminan tidak semestinya dikeluarkan.

Istilah ‘kontrak pintar’, seperti yang pertama kali diciptakan oleh Nick Szabo, merujuk kepada protokol yang dirancang untuk memudahkan atau menegakkan prestasi atau perundingan perjanjian secara digital. Dalam konteks teknologi blockchain, kontrak pintar membolehkan melakukan transaksi yang boleh dipercayai melalui rangkaian yang terdesentralisasi yang dapat dilacak dan tidak dapat dipulihkan.

Yang penting, kontrak pintar yang dilaksanakan melalui teknologi blockchain melalui rangkaian yang terdesentralisasi tidak semestinya menunjukkan adanya ‘kontrak’ dalam istilah klasik, tetapi lebih tepat lagi dapat merujuk kepada sekumpulan prinsip terpercaya yang dapat dirancang untuk menjalankan aplikasi atau sistem melalui rangkaian komputer yang terdesentralisasi.

Secara khusus, kontrak pintar wujud melalui teknologi blockchain sebagai perjanjian pelaksanaan sendiri yang ditulis ke dalam baris kod, dan membolehkan pengguna mengekalkan perjanjian sambil mengekalkan nama samaran atau tanpa nama. Ringkasnya, kontrak pintar hari ini membimbing pengguna cryptocurrency dalam menukar apa-apa nilai dengan cara bebas konflik tanpa bergantung pada orang tengah.

Perbezaan terbesar antara kontrak pintar dan kontrak klasik adalah bahawa kontrak pintar tidak hanya dapat menentukan peraturan atau penalti perjanjian, tetapi dapat secara lebih jauh melaksanakan perjanjian tersebut secara mandiri dan menguatkuasakan kewajiban yang ada.

Bagaimana kontrak pintar boleh digunakan?

Sebagai contoh, pengguna platform cryptocurrency boleh menggunakan kontrak pintar untuk memudahkan perjanjian dengan pengguna lain.

Secara hipotesis, jika kedua-dua pihak membuat perjanjian sewa, kedua-duanya dapat membuat perjanjian tertentu melalui kontrak pintar sekiranya mereka memutuskan untuk bertransaksi dalam cryptocurrency. Pemajak dapat membayar sewa melalui mata wang digital, dan tuan tanah dapat membekalkan aset yang disewa secara bergilir untuk jangka waktu yang ditetapkan. Sekiranya tuan tanah tidak memberikan aset sewaan tepat pada waktunya, kontrak pintar akan dapat membuat pembayaran balik pembayaran

Pemajak dapat membayar sewa melalui mata wang digital, dan tuan tanah dapat membekalkan aset yang disewa secara bergilir untuk jangka waktu yang ditetapkan. Kontrak pintar boleh digunakan untuk menyerahkan aset secara automatik pada waktu yang ditentukan setelah pembayaran, dan sekiranya tuan tanah tidak memberikan aset sewaan tepat pada waktunya, kontrak pintar akan dapat memberikan pengembalian dana bagi setiap pembayaran kepada pemajak.

Dengan mengusahakan premis ‘If-Then’, kontrak pintar dapat memastikan penyampaian perjanjian dengan sempurna. Kontrak pintar dapat diatur untuk ‘memusnahkan diri sendiri’ atau berhenti setelah jangka waktu tertentu, dan kod yang mendasari perjanjian tidak dapat dicampuri oleh salah satu pihak tanpa memberitahu pihak lain.

Teknologi kontrak pintar dapat digunakan di masa depan untuk mendukung ribuan perjanjian digital (dan dalam beberapa kes, dunia nyata) mulai dari premium insurans, undang-undang harta tanah, penguatkuasaan kredit, dan perkhidmatan kewangan lain.

Walaupun kontrak pintar tidak dapat memastikan pertukaran atau penghantaran aset fizikal yang sebenarnya (seperti harta tanah, rumah, atau barang lain), mereka mampu memperincikan perjanjian dan menguraikan skop pengaturan melalui rangkaian yang terdesentralisasi.

Kontrak pintar telah dianggap sebagai faktor utama dalam merampingkan beberapa industri, dan mungkin mengancam kewujudan beberapa fasilitator atau ‘orang tengah’ yang dipercayai dalam waktu dekat.

Walau bagaimanapun, kontrak pintar tidak sempurna. Terutama, kontrak pintar yang dibina dengan teruk boleh gagal melaksanakan perjanjian seperti yang dirancang pada asalnya. Selanjutnya, kurangnya peraturan dan adopsi mereka di pengadilan berarti bahwa dalam banyak kasus perjanjian yang dilaksanakan oleh kontrak pintar tidak dapat dipertimbangkan di pengadilan jika pertukaran terjadi.

Walau bagaimanapun, kontrak pintar – apabila dibina dengan betul – mungkin mewakili masa depan pelbagai jenis transaksi atau perjanjian. Bagi pengguna mereka, kontrak pintar memberikan autonomi, kepercayaan, kepantasan, dan ketepatan, dan memberikan keselamatan melalui kriptografi. Selanjutnya, kontrak pintar dapat menyediakan kedua-dua perkhidmatan sandaran (kerana maklumat dicatat pada blockchain) dan dapat menjimatkan wang pihak dengan mengurangkan keperluan orang tengah.


Platform apa yang menyokong kontrak pintar?

Ethereum mewakili salah satu platform terpenting di mana kontrak pintar dapat dibuat. Pengguna yang ingin membuat kontrak pintar melalui Ethereum dapat membuat kod perjanjian, dan membayar kuasa pengkomputeran di Ether (ETH).

Platform lain seperti EOS dan NXT, juga muncul dalam beberapa bulan dan tahun kebelakangan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Adblock
detector