Berdagang dengan kelainan: Kisah sistem yang telah bertahan dalam ujian masa

The Ichimoku sistem perdagangan dikembangkan di Jepun pada tahun 1930-an. Watak saya Ichi mengikuti jalan cerita menggunakan Awan Ichimoku penunjuk. (Harap maklum: Walaupun ini berkaitan dengan perdagangan, sekumpulan catatan ini terutama untuk hiburan dan akan dibangunkan semasa harga Bitcoin disesuaikan). Untuk ansurannya, kami akan menggunakan pelbagai aspek penunjuk perdagangan yang menyediakan cara belajar yang berbeza.

Seperti kisah lain, ceritanya akan menjadi lebih terperinci, terperinci dan mistik pada waktunya. Itu semua bergantung pada jalan apa yang diputuskan Ichi dalam perjalanannya untuk mencari jalan pulang. (Perhatikan juga: Saya akan menonjolkan kata-kata ketika menggunakan nama sebenar penunjuk sehingga anda dapat melakukannya Google dan ketahui lebih lanjut mengenainya sendiri. Ingat ada 5 petunjuk untuk Ichimoku sistem perdagangan.) Bahagian I adalah pengenalan. Secara ansuran diikuti, anda dapat menjangkakan plot akan berkembang, seperti yang berlaku dalam dunia perdagangan cryptocurrency.

Bahagian I: Kisah mengenai Ichimoku Sanjin – “Apa Lelaki di Gunung”

Ichi dilahirkan di bandar Tokyo. Ayahnya, Satoshi anak seorang nelayan, adalah seorang pelombong emas yang memulakan hidup sejak awal yang sederhana. Selama bertahun-tahun dan setelah banyak berkorban, dia membuat jalan hidup dan memperoleh operasi perlombongannya sendiri. Ibunya, Sumiko, adalah seorang jururawat di hospital tempatan dan sangat disayangi di masyarakatnya.

Ichi tidak pernah berpeluang bertemu dengannya. Ibunya meninggal dunia tidak lama selepas dia dilahirkan.

Dia masih ingat mendengar ayahnya menangis di tengah malam. Ayahnya merasa bersalah kerana tidak mempunyai masa untuk membesarkan anaknya selama ini. Dia juga dipenuhi dengan kesedihan untuk isterinya. Sebelum Ichi dilahirkan, Satoshi dan Sumiko bermimpi menjalani kehidupan di pergunungan yang jauh dari pusat bandar. Mereka bermimpi tinggal di udara segar, minum air gunung dan menanam makanan mereka sendiri. Mereka berdua merindui privasi dan cara hidup yang sederhana. Kini, setelah bertahun-tahun lamanya dan berkorban untuk memastikan anaknya Ichi akan menjalani kehidupan yang baik secara kewangan, Satoshi sudah hampir ke penghujungnya. Pada malam Satoshi akan mengucapkan selamat tinggal kepada anaknya, dia memastikan untuk menyampaikan satu permintaan terakhir. Ayahnya meminta Ichi menuju ke Tiga Gunung Suci dan menyebarkan abu mereka di mana dia dan isterinya akan berehat selamanya. Sebelum Satoshi menarik nafas terakhir, Ichi berjanji kepada ayahnya bahawa dia akan menghormati permintaannya.

Jalan ke Tiga Pergunungan Suci tidak akan mudah. Tidak ada jalan, kereta api atau jenis pengangkutan. Ramai yang memberitahu Ichi bahawa dia akan mati dalam perjalanan ini. Dia tidak dilatih untuk bertahan hidup di alam liar dan pendakian hingga 20.000 kaki. Semua orang meragui perjalanannya; hingga ke titik penulisan berita kematiannya di koran tempatan untuk meyakinkannya untuk tinggal. Kerana kejayaan ayahnya dan Ichi menjadi satu-satunya anak lelaki dan pewaris terakhir yang tersisa banyak di syarikat itu mempersoalkan siapa yang akan mengambil alih sekiranya kematiannya.

Dia teringat mendengar cerita ketika ayah dan datuknya memancing di tepi sungai Tenkansen Sungai. Ikannya banyak dan sihat. Air begitu jernih sehingga anda dapat melihat ke dasar. Sungai itu diberi makan dari salji salji dari Three Mountains Holy. Namun, sungai Tenkansen itu sendiri berbahaya dan mempunyai bahagian yang tidak stabil. Walaupun itu adalah jalan tercepat ke gunung, Ichi tahu akan ada bahagian ketika dia tidak dapat berada di rakitnya dengan selamat. Pada waktu itu, dia harus turun dan berjalan di sepanjang jalan Kijunsen jejak.

Sebulan setelah kematian ayahnya, Ichi berangkat untuk pengembaraan seumur hidup setelah mengikuti rejim latihan untuk mempersiapkannya. Dia meninggalkan kota Tokyo di tempat yang sepatutnya menjadi pengembaraan musim panas.

Takdir, bagaimanapun, memiliki jalan yang berbeda untuknya.

Permulaan seumur hidupnya

Dia memasuki Pintu Masuk Tenkansen seperti yang dijadualkan. Langit yang jelas dan indah. Sungai itu tenang pada hari itu, membuatkan Ichi yakin bahawa perjalanan singkat ke dasar gunung ini mudah. The Sacred Groves of Japan mengelilingi mulut Tenkansen. Semasa Ichi menaiki rakitnya dan mulai melayang di sepanjang sungai, dia dibawa ke dunia lain, yang kemudiannya berlalu. Udara berbau berbeza dengannya. Air yang begitu jernih kelihatan tidak kelihatan.

Dalam beberapa jam, dia melupakan kehidupannya di bandar. Dia dengan cepat menyedari ini akan menjadi perjalanan bukan sahaja membawa ibu bapanya pulang tetapi juga penemuan diri. Ketika malam berlalu, dia melihat bintang untuk pertama kalinya. Sungguh pelik baginya mendengar suara alam sepanjang malam. Dia sukar tidur; buat pertama kalinya dia berasa terjaga. Dia menyedari bahawa ketika dia melakukan perjalanan lebih jauh ke utara dari kota terpusat, dia merasa lebih bebas dari sebelumnya. Ketika hari-hari berlalu, dia akhirnya tiba di dasar Tiga Gunung Suci.

Pada ketika ini dia letih dan lapar. Setelah hidup di luar ikan dan banyak tidur tanpa tidur, dia tahu dia harus membuat dorongan terakhir ini ke puncak untuk ibu bapanya. Pendakian ke puncak tidak lama, tetapi haruslah parabola dan curam. Ini adalah dorongan terakhir dari apa yang dia anggap sebagai klimaks dari pencariannya untuk membawa ibu dan ayahnya ke tempat rehat terakhir mereka.

Setelah berhari-hari mendaki, dia begitu sejuk sehingga tulangnya bergetar. Tangannya berjabat ketika dia mencapai beg galas untuk abu ibu dan ayahnya. Akhirnya, dia telah sampai di puncak. Janji yang dia buat kepada ayahnya memberinya kekuatan untuk dihidupkan walaupun semua suara di kepalanya untuk menyerah. Semua orang yang meragukannya dan menulis berita kematiannya terbukti salah. Dia mengucapkan doa, mengambil gambar ibu bapanya dan membiarkan angin membawa abu mereka ke kejauhan. Pada saat itu, dia merasa tenang untuk pertama kalinya dalam hidupnya ketika memikirkan ayahnya. Dia tahu ibu bapanya bersama di rumah dan dalam keadaan damai.

Perjalanan ke bawah

Sekarang setiap pendaki gunung akan memberitahu anda bahawa pendakian tidak bermula dalam perjalanan, ia bermula ketika turun. Dia mengucapkan satu doa terakhir dan memutuskan untuk melakukan perjalanan dalam perjalanan menuruni gunung kerana dia dapat melihat cuaca akan membuat keadaan terburuk. Semasa dia berjalan menuruni gunung di Kijunsen jejak dia akhirnya menghubungkan kembali ke Tenkansen sungai. Dia dapat membawa rakitnya berliku melalui lorong gunung selama beberapa hari. Kadang kala, angin bertiup dan sungai penuh dengan jeram. Tetapi ada juga masa tenang.

Ketika Ichi berjalan ke arah timur di sepanjang sungai dan turun di ketinggian, dia melihat awan ribut terbentuk. Ini mengejutkannya kerana dia pergi bertahun-hari tanpa huru-hara di sungai. Sekarang angin bertiup, hujan turun dengan lebat sehingga dia hampir tidak dapat melihat beberapa inci di depan wajahnya. Yang tidak disedari oleh Ichi adalah bahawa hidupnya akan bertukar giliran yang tidak dirancangnya. Di tengah-tengah ribut ini dia terlepas gilirannya menuju ke arah Barat Daya (merah x) menuju ke rumah. Sebaliknya dia terus melayang ke timur di sungai yang menemui lebih banyak turun naik dan tempoh ketenangan. Suatu hari ketika dia sedang tidur di rakitnya, dia terjaga ke ribut lain dan dilancarkan ke sungai. Rakit Ichi hancur berkeping-keping dan sekarang dia tersekat mengembara di sepanjang sungai dan jejak Kijunsen. Dia tidak tahu di mana dia berada. Dia dapat melihat Tiga Gunung Suci di kejauhan di belakangnya dan pada saat ini dengan hujan turun ke atasnya dia memutuskan untuk mendirikan kem dan menunggang ribut.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me